CBR250R ganti knalpot “resing” malah nembak-nembak? Bisa coba trik ini.


Seolah menjadi tren atau apalah namanya, kalau CBR250R ganti knalpot seolah wajib harus ganti piggyback? Tahukan piggyback? Alat penipu sensor-sensor injeksi yang ada dalam system injeksi sebelum masuk ke ECU.

Semakin kesini ane ngerasa penggunaan alat ini semakin salah kaprah, dan bukan kebutuhan utama sebenernya, ga mungkinkan hanya beli knalpot murah meriah kemudian hanya untuk setting fuel harus beli piggyback jutaan, bener kan? Balik lagi ke jaman jadul era karburator, memang bener kalau ganti exhaust free flow harus dan wajib jetting, bener banget ini, karena ngejar air fuel ration yang seimbang, nah sekarang, kalau injeksi gimana? Ingat injeksi open loop generasi vixion? Mudah saja kan tinggal stting CO pake fidt, beres dah, AFR bisa di setting tetep optimal. Soal limiter itu lain bahasan ya, karean itu soal pengapian.

Yang gw mau coba bahas ringan sepengetahuan newbie, dengan system injeksi close loop seperti di cbr maupun di mesin lainnya seperti mobil dsb, kalau hanya ganti knalpot kayanya ga sampe perlulah ganti piggyback segala, kesannya mubadzir aja, ingat hanya ganti knalpot aja loh ya dan penggunaan harian bukan balap. Liat kasus di motor karbu, ganti knalpot paling hanya jetting ulang pilot jet aja rata2, mainjet sama sekali ga di sentuh. Tuner mobil juga melakukan hal yang sama, ganti header full, juga hanya modif open filter aja paling, pasang piggyback hanya optional, bukan wajib. Karena sensor2 close loop itu emang dirancang menyesuaikan dengan kebutuhan mesin dalam batas tertentu.

Ada sensor yang berperan dalam system close loop, yaitu satu adanya sensor CO di exhaust. Sensor co ini berfungsi sebagai pengirim feedback atau timbal balik ke ECU apakah bbm yang di semrotkan sesuai dengan yang di tentukan atau belum, kalau belum makanya di tambah deh semprotannya, sebenernya sudah sangat canggih kalau menurut awam, karena system sudah sedikit pintar karena adanya system cek n ricek. Kalau open loop ga ada yang kaya gini, mau gimana juga tetep aja semprotan bbm hanya sesuai settingan awal.

ABBYS Lite special for CBR250R, tampang standar, suara adem.

ABBYS Lite special for CBR250R, tampang standar, suara adem.

Back to topic, sebenernya gimana sih ngakalin sensor ini bila knalpot dah di ganti free flow? Yang gw baca-baca di site luar, yang di akalin pertama adalah sensor CO, dengan menggantinya dengan sensor CO buatan, atau manual, dengan rangkaian elektronik tertentu si signal sesnsor CO bisa di akalin sehingga memenuhi kebutuhan AFR yang di mau. Tapi malah bikin system jadi open loop sebenernya kalau modif kaya gini. Yang ke dua, dengan plongnya saluran pembuangan otomatis sensor CO mengirimkan sinyal kalau bbm perlu di tambah, tapi seignal dari sensor CO ini juga terbatas dengan kemapuan sensornya, ada rangenya tetep, kalau signal yang terbaca dah di luar range kerja maka, yang output signal juga hanya segitu walaupun sebenernya kebutuhan melebihi itu. Nah pasokan bbm ini juga ga hanya dari signal sensor CO tapi juga dari signal Mass Air Flow yang mendeteksi seberapa banyak udara yang masuk ke mesin sehinggan injektor bisa menakar semprotan yang sesuai. Ngakalinnya, yaitu tadi tambahlah pasokan udara, bisa pake filter low resistance, sampe bahkan menganut open filter. Tapi kalau sensor air flow itu masih standar ga bisa menyesuaikan juga walaupun pake open filter, tetep aja yang kebaca hanya di range maksimalnya.

Penjelasan berbelit tapi mudah-mudahan dapat ketangkap maksudnya. So gimana caranya kalau dah ganti knalpot free flow tapi system standar masih bisa mencovernya? Gampang, tinggal tambah aja pasokan udaranya. Ga perlu ganti sampe open filter lah toh hanya ganti knalpot. Nah enaknya di kotak saringan udara cbr250r sebenernya ada cheat atau bocoran yang bisa di modif, ada semacam cover yang di ikat oleh 2 skrup. Dengan membuka cover ini maka pasokan udara ke boks makin banyak dan cepat. Ya prinsip sederhana aja, semakin banyak jendela yang terbuka maka, makin udara yang bisa masuk ke rumah kan?

Ini loh cover itu.

Letaknya tepak di bawah jok depan, dengan membuka 2 baut pengikat jok depan bakal keliatan tutup yang berstiker putih, isinya berupa warning jangan menyemprot filter udara. Copot cover itu dengan melepas 2 skrupnya. Beress.

Oh iya cover ini ada yang jual di speedshop jakarta dengan nama power cover harganya 300rb-an loh, bentuknya sama dengan cover ini tapi berlubang. Menurut saya, kalaupun di copot yang standarnya dan ga tutup lagi juga ga masalah selama ga masuk banjir dalam. Air masuk juga kalau ga deras ga masalah, karena sedotan ke mesin dari atas boks filter. Tapi tenang soal air kayanya ga akan masuk ke daerah itu dan cukup terlindungi dan cukup tinggi kok.

Yang punya CBR250R dan udah pake maupun yang mau pake knalpot racing atau freeflow, boleh coba dulu trik ini, kalau masih nembak-nembak juga, sepertinya tiada jalan lain selain harus install piggyback.. Hehehe..

Semoga bermanfaat.. 😀

Advertisements

15 comments on “CBR250R ganti knalpot “resing” malah nembak-nembak? Bisa coba trik ini.

  1. kenapa diganti???
    kan bagusan kalo biasa ajha jadi keasliannya itu tetep dan motor ga gimana gitu jadinya..
    aku paling sebel ama orang yang suka gonta – ganti bagian motornya sembarang…

  2. punya gw ga nembak ya ,,,,kenapa Ya ,apa w kurang faham suara nembak motor ini ya,,,buakannya pake kenalpot standar dia ajah dah blep blep blep suaranya kya nembak gt,,,padahal kan settingan orang AHM YA

  3. Ane mau tanya gan,,,klo knalpot yg paling cocok n bagus buat CBR250R apa yaah,,,suaranya yg baguusss gtu lhoo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s