Yang Punya Mesin CNC Bejibun, Yang Punya Mesin Injeksi Banyak, Kenapa Harus Import?


Di artikel ini ane hanya ini menulis sedikit tentang keadaan bisnis part aftermarket dalam negri. Sudah berbulan-bulan ini kepikiran terus soalnya.

Begini ceritanya, berawal dari ketika ane mengunjungi pameran industri manufaktur beberapa bulan lalu di kemayoran. Exiting banget liat pameran tahunan itu, walaupun dah beberapa kali mampir, tapi tiap tahunnya tetep aja di tunggu. Kalau pas jaman mahasiswa, pas liat tuh pameran ya tetep exiting, keren mesin2nya, pemain dari luar berlomba lomba memamerkan teknologi terbarunya. Jerman, jepang, francis, singapore dll. Nah di pameran tahun kemarin ada sedikit catatan mengenai pameran itu yang secara langsung berhubungan dengan dunia part after market. Dimana banyaknya pemain dari negeri tetangga berdatangan mulain dari thailand, vietnam, malaysia, juga singapore. Bedanya dulu hanya menjual mesin sekarang mereka membawa contoh part yang mereka bisa bikin. Sedikit banyak mereka membawa part-part sepeda motor loh, aftermarket partnya seperti step underbone, segitiga, variasi anodize, stabilizer, knalpot, dll. Buanyak kalau di hitung. Sedikit banyak pasti para importir yang suka jualan part tersebut pasti ngambil dari sana, contohnya produk2 anodized yang booming lagi, ternyata ambil dari thailand atau taiwan bahkan china. Belum lagi dengan paketan-paketan bore up, gudangnya masih dari thailand dan china-taiwan.

Beberapa minggu kemudian, di kantor ane kedatangan orang dari suatu daerah menawarkan jasa machining (perusahan tempat ane kerja juga bergerak di bidang machining) menawarkan jasanya. Dia punya mesin2 canggih gan, ehh kok malah nyari pekerjaan ke orang lain ya. Kenapa ga bikin produk sendiri aja. Ya pikiran itulah yang pertama terbersit di pikiran ane. Dan nyambunglah dengan pikiran pas ke pameran tadi. Betapa perusahaan luar sangat productive dalam memproduksi produknya sendiri nah perusahaan dalam negeri malah sibuk nyari kerjaan limpahan dari perusahaan orang(subcont istilahnya).

Padahal kalau dari segi sumber daya kita ga kalah kok, mesin2 terbaru punya, material buannnyyyaakkkk, teknologi surface finish juga dah masuk, kenapa harus import coba? Berfikir terus berfikir, akhirnya ketahuan juga, kuncinya di kreativitas gan, bukannya merendahkan ya, kita hidup disini emang sudah terlalu kebangetan. Masa baut aja harus import, ckckckkc, karena memang di luar yang jadi panutan modif memang lagi tren di sana. Kenapa kita ga bisa menciptakan iklim tren sendiri, dan export ke luar. Kan keren kalau gitu betul? Atau kenapa ga copy aja tuh barang dari luar dan produksi disini, perbanyak kualitas bagus, nanti juga keliatan lemahnya produk luar, nah kita perbaik dikit2 dan akhirnya jadi deh produk baru perbaikan dari produk luar yang pertama kita copy tadi. Simple sih ternyata kalau di telaah lebih dalam mah.. Hehehehe..

Makin mengkhawatirkan pelaku bisnis di dalam negeri yang terlalu import minded. Mereka beranggapan produk import selalu setahap lebih bagus dibanding produk lokal. Ga salah pada awalanya tapi reliable ga dengan kondisi sekarang? Teknologi canggih yang di luar baru launching pun, besoknya dah hadiri disini kok. Pasti itu. Toh bikin part2 aftermarket itu ga susah kok, beneran ga susah, yang susah itu bikin desain awalnya. Hahahaha (makanya ane bilang tadi copy aja yang di luar, bikin disini, kemudian perbaiki).

Nah itu yang di pikir secara simple ya gan, sekarang hari ini malah ane nemu yang terbalik, pas ane iseng searching ECU standalone for CBR250R di google, situs luar ga ada yang keluar loh, yang ada malah link youtube video dari dalam negeri. Yang dari luaran rata-rata hanya piggyback. Produk dalam negri juga ada yang ngeluarin piggy back cuman ya gitu deh, kesannya kurang menyakinkan. Harus motong kabel lah, jumper lah. Dan setelah ane intip situs pembuat piggyback lokal di kolom komennya ada yang tanya kenapa ga di bikin plug n play, dan pemilik situsnya bilang, “kita kesulitan nyari soketnya”.. Ckckckck, soket doang jadi masalah? Please deh.

Nyambung tentang soket, ke ECU standalone nih, ternyata eh ternyata, ecu standalone tersebut ga kompetible untuk varian terbaru motor yang generasi sebelunya kompetible. Makernya hanya bilang, soketnya ga sama.. Soket lagi ini masalahnya?

Lanjut search di google, soket ecu 33 pin, dan ane dapet ini.

capture dari situs trading china

capture dari situs trading china

Di capture tersebut jelas ada gambar soket ECM dengan pin 33, dengan sumber poto sudah jelas dari manual service cbr 250 dengan berbahasa indonesia. Situs itu adalah situs trading china, disana pengiklan tersebut lagi nyari suplier yang bisa suply soket 33pin tuk ECM CBR 250R. Kurang jelas potonya? Nih ane zoom.

Kalau dah jelas gini berarti jelas nih, yang ngiklan orang indonesia, kemungkinan besarnya mah. Masa orang malaysia atau thailand, betul? Yang jadi masalah kenapa harus repot-repot nyari suplier ke china, sedangkan disini juga bisa kok bikin kalau cuman soket doang mah, balik lagi ke judul, yang punya CNC banyak, yang punya mesin injeksi juga buaaaannnyyyaaakkk loh.

Ya itu lah tanda tanya yang sampe ane ngetik ini belum terjawab. Dengan tulisan ini ane hanya ingin ngasih pencerahan, kalau agan-agan yang kebetulan punya ide bikin produk, ayo!! Jangan hanya sekedar ide, wujudkanlan ide itu, kemudian kalau bernilai jual, maka jual lah. Dagang itu boleh kok apapun profesi agan. Mau jadi pekerja kek, guru kek, dokter, engineer dll. Kadang ide itu bukanlah hal revolusioner, hanya hal kecil yang mungkin ga di lihat orang sebelunya. Hal yang sepele tapi kalau di kemas benar, maka yakin lah suatu saat jadi sesuatu!!

Jangan bingun bagaimana cara bikin nya, kalau perlu bantuan saya dengan senang hati akan bantu. Saya menawarkan diri bukan karena harus di bayar, hanya ingin orang indonesia maju, bukan hanya mencari pekerjaan, bukan hanya menjual produk luar negri, bukan hanya mencari limpahan orderan, tapi bikin produk sendiri, sukur sukur bisa jual keluar. Dengan begitu maka industri manufaktur lokal bisa berkembang, tidak hanya menikmati limpahan produk dari industri besar.

Segitu dulu, walaupun sedikit semoga bisa jadi bahan pemikiran kita semua. Semoga bermafaat.

Salam.

Advertisements

22 comments on “Yang Punya Mesin CNC Bejibun, Yang Punya Mesin Injeksi Banyak, Kenapa Harus Import?

  1. mungkin semua butuh waktu pak
    kayak piggyback dan ecu
    mesin injeksi itu kan masih baru untuk motor

    contohnya kayak CDI
    sekarang banyak kok merk lokal yg memang terbukti bagus dan mantap hasilnya
    kayak BRT, REXTOR dsb

  2. Knp cína?krn yg pesen orang cina berktp indonesia.
    Menang murah,apalagi kalo masuk ga pake pajak bea cukai,tinggal kntak pak yg di mabes ajah.

      • Yg bikin murah krn tak pakai bea cukai itu bos..
        Dan satu lagi,brg china itu yg pnting bentuknya pas sesuai gambar.soal masuk atau ga ketika dipasang yo karepmu,apalagi jika dipakai sekali langsung prothol
        #bekas kuli di importir onderdil otomotif dr china

  3. Banyak problemnya kalau bikin parts disini mas:
    1. Parts dibajak dan ditiru dengan kualitas lebih rendah bikin brand jadi rusak.
    2. Harga parts jadi lebih mahal ketimbang di impor karena berbagai pungutan.
    3. Untuk buat prototype lebih susah, karena ada minimal order.
    4. Masalah permodalan dan dukungan regulasi pemerintah.
    5. Ijin dari pemilik merk kalau kita butuh bikin parts yg kompatibel harus pakai biaya dan birokrasi, salah-salah begitu jadi besar di tuntut karena langgar hak paten.

  4. modal say….
    modalnya enggak ada
    bikin step bar perlu bahan, bahannya mahal
    perlu uji-coba beberapa kali sebelum pas di motor, kalo partnya udah jadi maka pertanyaan selanjutnya apakah laku ? mau dijual harga berapa ? nanti malahan produknya dijiplak ama orang lain

    lalu soal konektor, mau pesen berapa banyak ? masak cuman 10 pcs ? lha modal buat bikin cetakannya aja udah ratusan juta
    oke kita cari suplier motornya, lalu apakah mereka bisa jual bebas part socket tersebut ? biasanya ada perjanjian antara suplier ama ATPM.

    copy produk luar ? sama aja dengan seandainya produk kita di copy ama orang lain.

    memang disini banyak mesin cnc, bagaimana tingkat presisinya ? bagaimana kalibrasinya ? banyak yang punya dyno-test tapi hasil baca data power sering berbeda antara bengkel satu dan lainnya.

  5. gini lho gan.. mereka menawarkan kerjasama bikin part, tp g mau bikin part sendiri itu karena resiko yg minim.. klo bikin part sendiri tp g laku bisa bangkrut.. tp klo bikinkan perusahaan lain.. laku ato tidak jadi tanggungan perusahaan pemesan.. (liat kasus kawasaki jepang yg bikin robot untuk rakit toyota, tp g mau bikin mobil sendiri)

  6. jadi inget saat lihat ke pameran mesin di kemayoran dulu, ngiler sama mesin CNC yang untuk wood working, bikin satu kursi bisa pake satu mesin itu. tapi harganya muahaaalll….. bisa leasing sih, tapi kalo beli mesin itu maka efeknya akan memPHK banyak karyawan, kasihan, mereka butuh menghidupi anak istri, akhirnya tetep padat karya aja seperti sekarang

  7. klop!!

    kadang saya punya ide bikin partyang belum ada dan murnihasil pemikiran sediri berdasarkanpengalaman.
    yang jadi masalah saya ngak tau cara mewujudkannya karena jauh dari lingkup permesinan.

    Jika berkenan kirim kontact yg bisa dihubingi ke email saya.

  8. china dl jg si penjiplak sejati sblm maju spt skrg. tak ada salahnya kita menjiplak dl sebelum melahirkan kreativitas dan ide2 baru… pola pikir org kita memang 2 langkah lebih mundur di banding negara tetangga,,,alasannya clasik spt modal lah dll… kl kita mau berusaha keras intinya pasti bisaaaa….

  9. Saya suka dengan pemikirannya mas bro. Faktanya adalah, penyebab rata-rata orang Indonesia jarang berhasil adalah mengasihani diri sendiri. Menghujani diri sendiri dengan seribu satu alasan, “wajar saya tidak bisa, saya kan tidak punya modal, pendidikan saya tidak tinggi, dan lain-lain, dan lain-lain, dan lain-lain”. Begitulah mas bro, kemampuan kita terbatas, karena dibatasi diri sendiri. Terus bermimpi dan berkreasi.

    Btw, saya juga pernah kepikiran bikin aksesoris CBR250 yang lumayan ngurangin bobot motor, aksesoris sepele sih, tapi lumayan. Mau nerusin ide saya? 😀

  10. Saya suka dengan pemikirannya mas bro. Faktanya adalah, penyebab rata-rata orang Indonesia jarang berhasil adalah mengasihani diri sendiri. Menghujani diri sendiri dengan seribu satu alasan, “wajar saya tidak bisa, saya kan tidak punya modal, pendidikan saya tidak tinggi, dan lain-lain, dan lain-lain, dan lain-lain”. Begitulah mas bro, kemampuan kita terbatas, karena dibatasi diri sendiri (sudah saya buktikan sendiri).

    Terus saja bermimpi dan berkreasi mas bro, jangan biarkan orang-orang pesimis menghancurkan mimpimu!

    Btw, saya juga pernah kepikiran bikin aksesoris CBR250 yang lumayan ngurangin bobot motor, aksesoris sepele sih, tapi lumayan. Mau nerusin ide saya? 😀

  11. intinya cuman niat kok masbro, saya pemilik produk CDI Predator.. saya memulainya bener2 dari nol rupiah, riset sendiri dari 2006.. dan baru 2011 bisa launching.. so, nda ada yg tak mungkin.. tinggal seberapa kuat kita..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s