Gallery

[My Fork Brace] The another side of engineering.


Jadi engineer adalah pilihan hidup. Pilihan hidup yang ga mudah tapi harus di jalani. Rancang sana-sini sudah jadi keseharia, mulai dari yang mudah sampe yang rumit sekalipun pernah dijalani. Sampe pada suatu masa, ane harus bikin sesuatu!, ga harus keren menurut orang lain, ga harus revolusioner kaya para peneliti, tapi bisa membuat sesuatu yang namanya, Ini Buatan GW, buah pemikiran gw, yang tadinya hanya sekedar model, kemudian jadi gambar teknik, kemudian jadi deh barangnya. Keliatannya simple, tapi percayalah prosesnya ga sesimple tulisan ane ini. hahaha

Awalnya dari sekedar model di komputer. Menggunakan 3D cad design.

Awalnya dari sekedar model di komputer. Menggunakan 3D cad design.

Di tahap modeling ga hanya bikin design, nyontek sana sini ga haram kok, sampe pada tahap, ni barang harus bisa di bikin bukan sekedar keren tapi ternyata rumit banget bikinnya ujungnya biaya bengkak, jadi males deh akhirnya. Design yang mudah di kerjakan aja biar murah, dan bisa buat biaya-biaya lainnya yang mungkin di perlukan. Pemilihan material juga penting, bisa aja pake pake material titanium misalnya yang sekarang lagi in, tapi itu nanti lah kalau ane dah di tahap selanjutnya, tadinya pilih baja aja yang banyak jual, tapi setelah liat2 bikinan orang kok banyaknya pake alumium mungkin karena ringan dan mudah di proses macining kali, tapi kekuatan gimana? daripada mikin ga jelas, ya tinggal di test aja virtual, kalau pake baja dengan thickness 3mm aja sebenrnya sudah cukup, sedangkan kalau pake aluminum minimal 8mm baru setara dengan kekuatan baja. Ya sudahlah milih aluminum toh namnay juga coba-coba. Patah di jalan ya tinggal bikin lagi, hahaha, tapi ga gitu juga kali, tetep lah ane juga takut kalau di pake malah jadi ribet, makanya safety factor ane naikin, terpilihha tebal 14 dan 9. Lebih dari cukup secara kekuatan kontruksi.

dwg

Modeling design beres lanjut generate ke gambar kerja. di tahap ini ga ada masalah, hanya menyesuaikan toleransi, kekasarang permukaan machining, dan toleransi khusus untuk spot tertentu.

Gambar dah jadi, sekarang tinggal nyari tempat bikinnya. Sendirian ane nyari info tempat di sekitaran sini yang murmer tapi bagus. Akhirnya di tempat temen ane bisa, dengan harga ya murah lah ya untuk ukuran produksi sample. Pake CNC memang mahal(relatif), untuk produksi dikit keliatan banget bedanya dibanding bikin ratusan atau ribuan. Ada yang tahu kenapa? kalau ada yang jawab karena proses setting awal, tepat sekali jawabannya. setting mesin untuk pengerjaan produk baru memang lama, karena harus nyiapin toolm,setting jig, dll. Di tambah ongkos sewa mesin cnc yang itungan perjam nya di atas 200rb, bisa di bayangkan jika hanya bikin 1 biji misalnya, mungkin machining timenya hanya 10menit tapi jika settingnya 1 jam ya tetep aja jatuhnya machining time total jadi 1jam 10menit kan? tapi ya mau gimana lagi prototyping harus melewati saat-saat itu. mahal iya pastinya..

Gambar beres, mesin dapet, tinggal nyari material, ga gampang juga nyari material aluminum yang jual ketengan, minimal beli lembaran gan, beruntung ane ada channel yang bisa beli bekas potongan, lumayan ga perlu beli selembar. hahaha..

See, ga simple kan? walaupun ribet, tapi semuanya terbayar dengan hasil bendanya. balik lagi fungsinya sama aja dengan forkbrace lain, tinggal beli di toko jadi. Tapi kalau ini beda gan, ini bikinan ane. hahahaha

mari di lihat hasilnya..

forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (8) forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (7) forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (6) forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (3) forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (2) forkbrace cbr250 @bamarspeedshop

dan jeng jeng jeng, kita pasang di motor ane gan..

 

forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (12)

forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (11)

forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (10)

forkbrace cbr250 @bamarspeedshop (9)

 

Huuraaayyyyy… puas lah.. sofar so good, mari di test…

Advertisements

11 comments on “[My Fork Brace] The another side of engineering.

  1. Terus terang aja, sampe sekarang saya masih bingung benda itu fungsinya apa?

    Kalo untuk menyeimbangkan kedua shock depan, ya bukannya udah seimbang ya antara kanan dan kiri karena di bagian bawahnya udah terkunci sama as roda?

  2. bagus bro,kok mirip pny psm ya.banyak gunanya pakai fork brace ini,cornering bagus,rem tambah pakem,aksel nambah dikit.cuma angin ban depan gak bisa terlalu padat,kalo terlalu padat ketemu jalan kurang rata dikit aja lari ban depan terasa mental mentul gitu deh

  3. di ane CNC nya cuman 150rb/jam kang… hhe
    bilih bade masspro, atanapi bade kerjasama produksi aksesoris motor diantos ingpona… kaleresan sahobi…hhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s