[CBR 150R] Konstruksi Step Underbone Tanpa Coak Undercowl

Ada diantaranya pengguna cbr 150 baik yang lama maupun yang tipe baru merasakan sayangnya mencoak undercowl body standar ketika pasang step underbone. Secara konstruksi memang posisi link persneling di cbr 150 berada cukup ngumpet di balik undercowl. Bisa di cek sendiri link persneling asli nya memang ga lurus, tapi berliku. Masalah terjadi ketika variasi step underbone rata rata hanya membuat bentuk link persneling yang lurus saja, tanpa tekukan. Dan hal inilah membuatnya harus memodifikasi lagi bagian cantolan link persneling atau dengan mecoak body agar bisa berfungsi dengan baik. Eitss itu dulu…..

Ternyata sudah ada loh produk step underbone khusus untuk cbr 150 yang konstruksinya sudah disesuaikan untuk mengatasi masalah khas cbr 150 seperti yang disebutkan di atas. berikut poto aslinya.

image

kurang jelas, saya bantu zoom biar jelas dikit.

image

Terlihat jelas, link persnelingnya tidak satu batang panjang menuju cantolan persneling ke mesin. Tapi pendek saja menuju idle arm. Nah dari idle arm ini nantinya ada link lagi yang menuju ke cantolan persneling di mesin. Posisinya tidak sesumbu, tapi offset agak ke dalam, masuk di antara rangka sampai tiba di cantolan mesin. Simple tapi tepat sasaran.

Opsi lainnya [KHUSUS untuk CBR150 K45 ATAU CBR LOKAL] buat yang ga mau ribet, bikin posisi seperti step underbone murah meriah bisa coba pake raiser step. Tinggal pasang plug n play, lampu rem masih nyala karena switch rem belakang ga diutak atik, pasang ga lebih dari 15menit, posisi berkendara seketika jadi makin racy dan siap diajak cornering.. hehehe

image

image

image

Sekian semoga bermanfaat.

Advertisements

[Folding Jack] Solusi Mudah untuk Motor Tak Ber-stand-ar Tengah.

Pada beberapa motor sport memang ada yang ga pake standar tengah dari pabriknya. Awalnya keren sih, karena bisa pake standar paddock, pas make bebek juga ane standar tengahnya di lepas, hehehe. Jaman pake bebek sih keren-keren aja, dan ga ada masalah berarti selama ga pake standar tengah. Beda cerita pas punya motor semprot. Mau ngoliin rante aja susah, pake paddock juga agak ribet, soalnya nih motor lumayan berat. Apalagi kalau yang ga punya paddock weww ah makin ribet. Nyuci velg belakang aja pake maju mundurin motor, biar ke cuci semua.

Nah, kemarin kemarin ada rekan yang berkunjung ke rumah, cerita tentang standar motor portable yang sudah beredar di luar. Desainnya sangat sederhana, tapi bener-bener useful kelihatannya. Jadi pengen bikin. Ya sudah, besoknya ane bikin sketch. Lusa beli material, dibikin deh tuh barang. Saking butuhnya. Hahahaha.

rendering, design folding jack.

rendering, design folding jack.

Machining dikit, kemudian jadi deh.

Mari ditest gannsss!!

Pertama posisikan motor dalam keadaan standar samping seperti biasa, terus pasangkan folding jack pada baut as roda belakang.

tuh sudah dibikin dudukan buat kepala baut as rodanya.

tuh sudah dibikin dudukan buat kepala baut as rodanya.

Setelah positioning, tinggal dorong deh tuh, pake tangah juga ecess, mungkin kalau motornya lebih berat harusnya pake kaki aja biar ringan.

push with hand. ringan kok pas di coba di cbr yang beratnya 1.5 kuintal.

push with hand. ringan kok pas di coba di cbr yang beratnya 1.5 kuintal.

Well, let see from another position.

tuh kan ga napak, ga perlu tinggi, yang penting bebas berputar tuh ban.

tuh kan ga napak, ga perlu tinggi, yang penting bebas berputar tuh ban.

Done.

Bongkarnya, tinggal tarik folding jack, pake tangan bisa, kaki juga boleh dan tahan motor agar ga gedubrak. Hehehe

Sipp lah,

Sekian semoga bermanfaat.

O2 Sensor Manipulator, when manipulation is not always Suck!!

Yang namanya manipulasi, sama aja ngebohong, menyembunyikan sesuatu, mengutak-atik biar terlihat baik atau buruk. Kadang menyebalkan kan pastinya?

Tapi tidak dengan alat ini, memanipulasi adalah kerjaanya, tapi manfaatnya lumayan. Simple tapi berpengaruh. Ya begitulah. Wowoww-wowowww.. Hahahaha. Masih nyambung dengan cerita O2 sensor, yang kerjanya ngirim feedback ke ecu, nah feedback inilah yang di manipulasi. Di luaran manipulator ini sudah lama beredar. Walaupun tidak universal, tergantung dengan jenis o2 sensor yang di pake. Boleh dibilang manipulator o2 sensor ini merupakan salah satu bagian kecil dari piggyback yang beredar. Kenapa hanya bagian kecil? Karena hanya 1 sensor saja yang di manipulasi, sedangkan piggyback, dari beberapa sensor, makanya harganya juga ya gitu deh..

Ya sudah lah, mari di bahas manipulator ini. Di pasaran luar harganya tergantung jenis motor, dari yang ratusan ribu sampe jutaan. Untuk buatan dalam negeri, sudah ada 2 nih yang launching. Sebelumnya ada yang kirim mengenai manipulator ini lewat email, dari bro Benny, thanks mas bro.

Mari di nikmati poto-potonya.

controller.

controller.

source signal dari sensor O2.

source signal dari sensor O2.

Selanjutnya hari ini 8-mei-2013, rekan ane di bandung juga launching berikut penampakannya.

penampakan instalasi o2 sensor manipulator versi dari Abbys performance.

penampakan instalasi o2 sensor manipulator versi dari Abbys performance.

Boleh jadi ini akan banyak di pake untuk motor-motor yang sudah aplikasi sensor o2 di system injeksinya, terutama buatan honda. Karena tahu sendiri, injeksi buatan honda seolah di lock, ga bisa di setting2 kaya punya yamaha, yang masih bisa setting CO. Nah manipulator ini semacam alat buat setting CO itu lah kalau di yamaha. Dimana penambahan debit bensinnya bersifat linear atau fix, dari bawah sampe atas, penambahannya sama. Misal kalau di setting nambah 10% maka, dari bawah sampe atas debit bensin akan nambah 10%. Kurva standar tetep di pake. Jangan samakan dengan piggyback ya. Hehehehe. Harga juga bermain disini.

Semoga bermanfaat.