[First time ever] Yamaha R25 with Footpeg Riser

Walaupun motornya belum beli tapi produk aftermarketnya sudah  bikin boleh dong ya… Thanks buat agan “T” di jakarta yang udah jadi customer pertama dan bantuin riset, hehehe. Terimakasih ya gan, semoga bermanfaat.

 

berikut penampakannya:

paket riser step untuk yamaha r25

paket riser step untuk yamaha r25

detail step kiri

detail step kiri

detail step kanan

detail step kanan

before afternya tampak atas, step sebelah kiri sudah pake riser step, sebelah kanan gambar belum

before afternya tampak atas, step sebelah kiri sudah pake riser step, sebelah kanan gambar belum

 

sekian semoga bermanfaat…

Ngulik Spion Yamaha R25

Pas nemu yamaha R25 saya sempetin buat ngulik spionnya. Bukan test kemampuan pandangnya karena ga bisa, maklum malam hari. Kesan awal, spion ini terlihat baplang karena mempunyai tiang yang lumayan panjang. eitss pas coba di lipat ternyata masih mampu menyatu dengan desain fairing. Ga repot lagi buat beli spion deh tinggal pake aja, kalau di kira macet atau lewat jalan kecil tinggal lipat aja mudah. Melipatnya juga ga perlu tenaga lebih, masih cukup ringan dibanding ngelipat spion CBR saya. Stoppernya sudah pake stopper model ball catcher, untuk mengatur posisi kaca tidak perlu atur posisi batang spion tapi hanya dengan mengatur batok kacanya saja.

 

Berikut videonya:

 

 

Sekian semoga bermanfaat..

Tangki plastik diributin, yang tangki kaleng malah pengen diplastikin..

Halo agan-agan, judul diatas tak ubahnya seperti hal yang kontradiktif, tapi begitulah keadaannya. Banyak orang masih beranggapan kalau tangki plastik identik dengan tangki murah, tangki yang ringkih, tangki yang gampang pecah dan bla bla bla.

Tapi tahukan di luaran sana, banyak pengrajin dan pedagang yang bisa hidup dari jualan tangki plastik(baca: kondom tangki fiber). Padahal dalam pengaplikasiannya kadang banyak ketidak rapihan. Tapi orang ada yang nyari. Nah, kebalikannya kalau tangki plastik sudah dikasih dari pabrik malah jadi cemoohan, seolah sebuah aib yang ga harus di sematkan pada motor yang memakainya ketika keluar dari pabrik.

Padahal, nantinya banyak kemudahan yang di dapat jika pake tangki plastik. Banyak? Ya banyak. Contohnya, kalau terjadi crash, yang kena tangki paling pecah tuh covernya, biaya perbaikan? Ga akan semahal dan seribet jika pake tangki ga pake cover plastik(tangki kaleng). Memang tangki kaleng perbaikannya ga harus ganti cover, tapi sekedar ketok, dan di cat ulang. Selesai disitu? Ga bos, bahan pelat tangki kaleng itu dalamnnya ada anti karatnya, kalau di getok, kemungkinan besar anti karatnya rontok, belum lagi jika di jilat api las, waduh luntur dah. Akhirnya keropos mengintai. Belum lagi kualitas si pengecat, yang kalau ga hati-hati malah jadi belang catnya. Wew, dari satu hal ini aja jadi kelihatan ribet kan? Bandingkan dengan si tangki plastik, kalau pecah tinggal beli deh atau tambah ke tukang fiber, atau custom sekalian, kan dudukannya sudah ada. Simple bos.

Belum lagi soal pembuatan tangki pastinya bakal lebih murah di banding dengan si tangki kaleng, bayangkan jika permukaan si tangki kaleng penuh dengan lekukan aerodimis, butuh berapa proses tuh prestoolnya? Padahal secara fungsi ga perlu2 amat sebuah tangki di bikin lekukan, bentuk kotak aja cukup. Hehehe. Mungkin kalau di timbang tangkin plastik dengan plastik kaleng dengan kapastias volume sama, bakal lebih ringan tangki plastik. Salah satunya ya karena itu tadi shape yang ga fungsi di ganti sama plastik cover aja. Satu lagi kalau bosen sama bentuk tangki orinya, bisa dengan mudah diganti dan pastinya lebih kuat, karena dudukan pengikat cover plastik tangki sudah tersedia di dudukan aslinya, tanpa takut kalau di copot bakal bikin baret tangki aslinya kalau aslinya tangki kaleng.

Sekian semoga bermanfaat. :D

Silent Recall Yamaha R15: Ganti Standar Samping

Dapat info dari grup Yamah R15, ada yang di hubungi pihak dealer untuk penggantian stadnar samping. Menurut agan Doni standar samping motornya diganti di rumah oleh orang dealer, katanya adanya ketidak sesuaian part number part yang di pasangan di R15 nya. Dan stelah penggantian posisi motor ketika distandar samping jadi tidak terlalu miring menurut pengakuannya.

berikut screen shootnya:r15

r15-2

source: https://www.facebook.com/groups/R15indonesia/?fref=ts

 

 

sekian semoga bermanfaat..

 

 

[DIY] STEERING HEAD BEARING REPLACEMENT HONDA CBR 250R

Barangnya dah pumya stok lumayan lama, cuman baru smepet pengen ganti minggu kemarin pas libur kejepit. awalnya niatnya cuman ganti shock belakang yang sudah mati reboundnya eh malah keterusan sekalian bongkar fairing ceritanya. Bongkar bongkar nya sih kayanya  ga perlu di ceritain lah karena standar bengkel, intinya ane ganti type bearing dari tipe ball bearing jadi roller bearing.

mutilasi

mutilasi

komstir bawah aslinya

komstir bawah aslinya

Type kerucut ya, identik dengan bearing racing nih. plug n play di cbr 250r.

Type kerucut ya, identik dengan bearing racing nih. plug n play di cbr 250r.

ke tukang press aja masang yang bawahnya mah

ke tukang press aja masang yang bawahnya mah

setelah pulang dari tukang press siap rakit..

setelah pulang dari tukang press siap rakit..

 

Penampakan bagian atas ga sempat ane poto, maklum tangan ane belepotan grease, pemasangannya tinggal plek-plek aja as usual ga perlu main kikir, boring dll.

 

Kenapa pake ganti type bearing segala, pertama alasan ane, stok barang ga jelas kalau yang ori, kemudian dari segi keawetan dan kekeuatan menghadap medan jalan keriting lebih kuat, karena bidang kontak berupa garis, sedangkan type ball hanya berupa titik. Kalau ga percaya coba lihat di motor enduro atau SE sekalipun rata-rata standarnya pake bearing konus/roller bearing, contohnya di KLX 150S.

Semoga bermanfaat..